Jumat, 14 September 2012

LAPORAN MANAJEMEN UNGGAS


Produktivitas Ayam Ras Pedaging yang Dipelihara
dengan Sistem Pemeliharaan Berbeda

WINDAWATI. ALWI
Fakultas Peternakan Universitas Hasanuddin, Makassar, 90245
e-mail : peace.sakura@yahoo.com

Abstrak
            Ayam broiler merupakan jenis ras unggulan hasil persilangan dari bangsa-bangsa ayam yang memiliki daya produktivitas tinggi, terutama dalam memproduksi daging ayam. Praktikum ini bertujuan untuk menganalisis kelembagaan usaha ternak ayam ras pedaging pola kemitraan, dan membandingkan tingkat keuntungan usaha ternak ayam ras pedaging pola kemitraan dan pola mandiri. Dengan metode pratikum dilakukan selama 35 hari dengan penyediaan strain ayam Lohmann MB 202 P dan Cobb’’Patriot” dengan sistem perkandangan brooding house.  Ditemukan bahwa kelembagaan kemitraan dilaksanakan dengan pola koordinasi vertikal oleh perusahaan inti, peternak hanya bersifat pasif (pelaksana kontrak), dan kontrak perjanjian dengan perusahaan inti masih belum jelas dan kurang terperinci. Usaha ternak ayam ras pedaging pola mandiri lebih menguntungkan dibandingkan dengan usaha ternak pola kemitraan, namun modal awal dan resiko usaha yang relatif besar.
           
Kata kunci : Ayam pedaging, pola kemitraan dan pola mandiri

PENDAHULUAN
            Ayam broiler merupakan jenis ras unggulan hasil persilangan dari bangsa-bangsa ayam yang memiliki daya produktivitas tinggi, terutama dalam memproduksi daging ayam. Ayam broiler populer di Indonesia sejak tahun 1980-an. Hingga kini ayam broiler telah dikenal oleh masyarakat Indonesia dengan berbagai kelebihannya. Dengan waktu pemeliharaan yang relatif singkat dan menguntungkan.
Di dalam pemeliharaan broiler terdapat dua pola yang dapat digunakan yaitu pola mandiri dan pola kemitraan. Pola mandiri merupakan sistem pemeliharaan yang dikelola secara mandiri dan keuntungannya pun cukup besar sebab yang menentukan harga penjualannya adalah perusahaan itu sendiri.  Namun pola mandiri relatif memiliki resiko yang cukup besar dibandingkan pola kemitraan jika terjadi masalah berupa penyakit ataupun hal lainnya yang dapat merugikan peternak itu sendiri. Sedangkan pola kemitraan merupakan kerja sama antara perusahaan dan peternak yang akan mengelola usaha ternak.  Pada pola kemitraan, peternak hanya mengeluarkan biaya yang cukup ringan sebab ada mitra yang menjadi donator bagi usaha peternakannya.  Tetapi pola kemitraan juga memiliki kekurangan yaitu peternak hanya mendapatkan setengah atau seperempat dari hasil penjualan ternak yang dikelolanya.
Tujuan dilakukannya praktikum Manajemen Ternak Unggas ini adalah menganalisis kelembagaan usaha ternak ayam ras pedaging pola kemitraan, dan membandingkan tingkat keuntungan usaha ternak ayam ras pedaging pola kemitraan dan pola mandiri.

MATERI DAN METODE
Sebagai model percobaan, dilakukan kajian terhadap sistem pemeliharaan yang dilakukan pada unit pemeliharaan ayam pedaging Laboratorium Ternak Unggas Fakultas peternakan Universitas Hasanuddin. Terdapat dua macam sistem pemeliharaan yang dianalisis yaitu pola mandiri dan pola kemitraan dengan spesifikasi teknis manajemen pada tabel 1.

Tabel 1. Spesifikasi Teknis Manajemen  Pemeliharaan Ayam Pedaging
                                                                                                                                                                
No                Uraian                                                                  Sistem Pemeliharaan                      
                                                                                    Mandiri                     Kemitraan                       
1.     Strain Ayam                                               Lohmann MB 202 P  Lohmann MB 202 P
2.     Kepadatan Kandang                                          8 ekor/m2                             8 ekor/m2                 
3.     Lama Brooding                                                    10 hari                        10 hari
4.     Spesifikasi Pakan
      a.  Pre- Starter
·         Merk Dagang                                                   -                           MS40 HG
·         Bentuk Fisik                                                     -                    Butiran (Crumble)
·         Protein kasar (%)                                             -                            23 – 24
·         Energi metabolisme (kkal/kg)                          -                       3000 – 3100
·         Lama pemberian                                              -                    Umur 1 – 14 hari
·         Produsen                                                          -                 PT. Japfa Comfeed
                                                                                                    Indonesia                                                                                                                                                                                                             
      b. Starter
·         Merk Dagang                                                CP 11                       MS42
·         Bentuk Fisik                                           Butiran (Crumbel)  Butiran (Crumble)      
·         Protein Kasar (%)                                         21 - 23                     21 - 23
·         Energi metabolisme(kkal/kg)                     3000-3100                   3000  
·         Lama pemberian                                  Umur 1 - 14 hari         Umur 15 - 21 hari
·         Produsen                                     PT. Charoen Phakphand  PT. Japfa Comfeed          
                                                                  Indonesia                   Indonesia
      c. Finisher
·         Merk Dagang                                       SBC 12+ Jagung                 MS44
·         Bentuk Fisik                           Tepung/Mash (Tepung, 33%)           Pellet
                                                   Konsentrat (67 % Jagung)  
·         Protein Kasar (%)                                      17 - 18                           19 – 21
·         Energi metabolisme(kkal/kg)                  2800 - 2900                  2900 - 3000 
·         Lama pemberian                                Umur 15 - 35 hari            Umur 22 - 35 hari
·         Produsen                                     PT. Charoen Phakphand  PT. Japfa Comfeed
                                                            Indonesia                            Indonesia
5.    Obat dan Vaksin
       a. Vaksin
·         Marek                                                      Umur 1 hari                  Umur 1 hari
·         New Castle Disesase (ND)                   Umur 4 hari (kill)          Umur 1 hari(kill +   
                                                       Umur 18 (live)                        Live)
·         IBD (Gumboro)                                                -                           Umur 1 hari
      b. Obat-obatan
·         Antibiotik
     1.  Oxytetracycline                                    Minggu I dan II                          -
2.    Amoxycyclin + Colistin                                   -                             Minggu I dan II 
Sulfat                                
3.    Erytromycin + Doxycyclin                              -                                Minggu  II                                  
    
·         Coccidiostat                                          Feed Aditive                     Feed Aditive
·         Pro dan Prebiotik                                               -                                     -
     c. Vitamin dan Elektrolit                                 Minggu I dan II                    Minggu I-V

            Parameter produktifitas ayam pedaging yang dianalisis antara lain : komsumsi pakan. Pertumbuhan berat badan, berat badan akhir, konversi pakan, mortalitas, dan Income Over  Feed and Chick Cost ( IOFC ).

HASIL DAN PEMBAHASAN
Hasil pengamatan produktifitas ayam pedaging yang dipelihara dengan sistem pemeliharaan yang berbeda dapat dilihat pada Tabel 2

Tabel 2. Produktifitas ayam pedaging yang dipelihara dengan sistem pemeliharaan berbeda
           
Parameter                                                                      Mandiri                  Kemitraan

Lama Pemeliharaan                                                        35 hari                 35, 13 hari
Konsumsi Pakan (g/e)                                                      3300                      3417
PBB(g/e/hari)                                                                    55.86                     61.80
Berat Badan Akhir (g)                                                       1950                      2200
Konversi Pakan                                                                 1.690                    1.550
Mortalitas (%                                                                      2.33                         3
Income Over Feed  and Chick Cost (Rp/e)                       4935                     4617
IP (Indeks Broiler)                                                              373                        359
 

Pada tabel dua terlihat jelas bahwa adanya perbedaan antara kemitraan dan mandiri dari berbagai aspek. Hal tersebut dilakukan untuk mengetahui manakah yang perlu  dijadikan acuan pola mandiri atau kemitraan dengan lama pemeliharaan yang sama sebab waktu optimal perkembangan ayam pedaging yaitu 35 hari. Hal ini sesuai dengan pendapat Anonim (2011) yang menyatakan bahwa para peternak plasma hanya diminta menyiapkan kandang dan tenaga, sedangkan masalah pemasaran dan lain-lain seperti kebutuhan anak ayam atau "day old chicken" (DOC), pakan, sampai obat-obatan menjadi tanggung jawab pihak inti. Setelah ayam pedaging berumur kurang lebih 35-40 hari maka ayam pedaging siap dijual ke pedagang yang ditunjuk oleh pihak inti. Namun dalam mandiri semuanya disediakan oleh peternak.
Dari segi konsumsi pakan dapat dilihat bahwa dengan pola mandiri konsumsi pakannya 3300 gr sedangkan kemitraan hanya 3417 gr. Hal ini dapat di pengaruhi oleh perbedaan dari ukuran kelompok yang menyebabkan kepadatan kandang, sebab dengan cara kemitraan menggunakan ayam yang lebih banyak sehingga konsumsi pakan pada setiap ternak tidak merata akibatnya ada ternak yang masa pertumbuhannya lambat dibandingkan yang lainnya. Namun konsumsi pakannya masih normal sebab masih sesuai dengan standar NRC(National Research Countil). Hal ini sesuai dengan pendapat Wahyu (1995), yang menyatakan bahwa berdasarkan uji beda t test peternak ayam ras pedaging mandiri memiliki tingkat pendapatan rata-rata yang berbeda dibanding peternak pola kemitraan, hal ini ditunjukkan dengan nilai R/C ratio
peternak mandiri sebesar 1,26 lebih tinggi dibanding peternak pola kemitraan yang hanya sebesar 1,06. Dalam hal ini peternak yang berusaha secara mandiri lebih menguntungkan daripada peternak yang menjadi anggota pola kemitraan.
Pertumbuhan Berat Badan diukur berdasarkan konversi berat gram perekor ternak perhari. Pada pola kemitraan memiliki pertambahan berat badan yang lebih cepat di bandingkan dengan pola mandiri. Begitupula dengan berat badan akhirnya, secara otomatis nilai berat badan pola kemitraan akan lebih tinggi sebab berat badan perhari yang terus meningkat akan mempengaruhi jumlah berat badan akhirnya. Hal ini dapat sangat di pengaruhi oleh konsumsi pakannya seperti yang dijelaskan sebelumnya dimana konsumsi pakan pada pola kemitraan lebih banyak di bandingkan pola kemitraan. Hal ini sesuai dengan pendapat Sumartini (2004) menyatakan bahwa pendapatan rata-rata per-kilogram bobot ayam hidup, pada petani ternak pola mandiri lebih besar dibandingkan pola kemitraan, namun pendapatan rata-rata secara total pertahun pada petani ternak pola kemitraan lebih besar dibanding pola mandiri, sedangkan nilai rentabilitas usahatani pada pola mandiri mempunyai nilai positif yang juga lebih besar (4,43 %> 2,65 %).
Berat Badan Akhir pada pola kemitraan lebih tinggi dari mandiri. Hal ini karena pada pola kemitraan jumlah pakan telah diatur oleh pihak mitra sehingga lebih terjamin. Hal ini sesuai pendapat Hastuti (2002) yang menyatakan bahwa pertumbuhan berat badan bukan hanya dipengaruhi oleh konsumsi pakannya tetapi juga interaksi antara potensi genetik dan lingkungannya.Selanjutnya dari segi konversi pakannya merupakan bagian terpenting yang harus selalu diamati baik pola kemitraan maupun mandiri. Menurut AAK (1986) menyatakan konversi pakan yaitu perbandingan jaminan yang harus dikonsumsi dengan bobot badan yang dicapai selama waktu tertentu. Dengan demikian dapat  diketahui beberapa banyak pakan yang akan dibutuhkan untuk menghasilkan bobot badan tertentu.
Pada pola mandiri dan kemitraan di atas sangat jelas perbedaan yang nampak dimana konversi pakan dengan pola kemitraan lebih sedikit yang menandakan bahwa pakan yang dikonsumsi oleh ayam betul-betul terserap dengan baik oleh tubuhnya. Hal ini di dukung oleh pendapat Yunus (2009) bagi peternak pola kemitraan efisiensi harga/alokatif dan efisiensi ekonomis tidak menjadi suatu hal penting yang harus dicapai karena pada usaha ternak pola kemitraan harga input dan harga output sudah ditentukan oleh pihak inti (perusahaan) dan peternak hanya menerima saja. Lain halnya dengan peternak mandiri yang dengan bebas dapat memilih dan menentukan kombinasi harga faktor-faktor produksi yang mereka gunakan
Dilihat dari mortalitasnya pada pola kemitraan memiliki mortalitas yang tinggi. Hal ini bisa di sebabkan oleh beberapa kemungkinan yaitu  karena cekaman panas akibat ruang gerak yang terbatas dan dapat pula di sebabkan oleh konsumsi pakan yang tidak diimbangi dengan aktifitas ternak tersebut dalam artian kebutuhan konsumsi ternak tidak sesuai dengan yang dimakannya dan bisa pula karena penyakit sebab menurut Menurut Rasyaf (2008) bahwa perbedaan pertumbuhan ini sangat tergantung pada perlakuan peternak, pembibit, atau lembaga yang membibitkan ayam tersebut, sehingga peternak harus memperhatikan konversi pakan dan mortalitasnya
 Income Over Feed and Chick cost merupakan biaya yang harus dikeluarkan untuk biaya operasional ternak. Pada pola mandiri secara otomatis harus mengeluarkan biaya operasional yang cukup banyak sebab perusahaan itu sendiri yang akan mengelola sendiri usahanya itu dan begitupula dengan hasil yang nantinya diperoleh akan diatur sendiri oleh perusahannya termasuk harga. Sebaliknya pada pola kemitraan hanya mengeluarkan biaya yang sedikit sebab peternak memiliki mitra yang siap untuk memberikan bantuan namun konsekuensinya peternak tersebut harus mengikuti harga pasar dan hasil yang ia peroleh nantinya akan dibagi bersama dengan mitranya. IP pada pola mandiri lebih besar dari pola kemitraan. Itu karena pemeliharaan yang intensif. Hal ini sesuai dengan pendapat Rasyaf (1995) berpendapat bahwa indeks produksi merupakan hasil perkalian persentase ayam hidup dan bobot badan rataan dibagi konversi dan lama pemeliharaan. Indeks produksi dipengaruhi oleh bobot badan, angka konversi dan pemeliharaan.

KESIMPULAN
            Berdasarkan hasil praktikum dan pembahasan yang dilakukan maka dapat ditarik kesimpulan bahwa di dalam mengembangkan usaha peternakan ayam broiler terdapat dua pola yang dapat digunakan yaitu pola kemitraan dan pola mandiri. Pola kemitraan dan pola mandiri merupakan dua pola yang sangat berbeda namun secara umum pola yang baik adalah pola kemitraan karena memiliki keunggulan dari berbagai perameter.

DAFTAR PUSTAKA
A.A.K.  1986.  Beternak  Ayam  Pedaging. Penebar  Swadaya.  Jakarta.

Anonim. 2011. Kemitraan Ayam broiler. http://cybex.deptan.go.id (Diakses 6 Mei 2012)

Rani Hastuti. 2002. Evaluasi pola Kemitraan Plasma inti Pada Pola koperasi Peternakan Unggas Mitra Jaya Periangan Kecematan Bojongasoan kabupaten Bandung. Skripsi. Fakultas peternakan Institut pertanian Bogor.

Rasyaf,  M.  1995. Beternak ayam ras pedaging.  PT. Gramedia. Jakarta.

                   .  2008. Pengololahan Usaha  Perternakan Ayam Pedaging.  PT. Gramedia. Jakarta.

Sumartini. 2004. Kemitraan Agribisnis Serta Pengaruhnya Terhadap Pernadapatan Usaha Ternak Ayam Ras Pedaging (Studi Pada Kemitraan Usaha Ternak Ayam Ras Pedaging di Kabupaten Bandung. Institut Pertanian Bandung. Bandung.

Yunus, R. 2009. Tesis Analisis Efisiensi Produksi Usaha Peternakan Ayam Ras Pedaging Pola Kemitraan dan Mandiri di Kota Palu Provinsi Sulawesi Tengah. Universitas Diponegoro. Semarang

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar